12 Tempat Wisata Terbaik di Kuching Malaysia

12 Tempat Wisata Terbaik di Kuching Malaysia

Terletak di sebelah barat Pulau Kalimantan, Kuching adalah ibu kota dan kota terbesar di negara bagian Sarawak di Malaysia. Terletak di tempat yang indah di tepi Sungai Sarawak, tidak jauh dari Laut Cina Selatan, kota ini telah lama menjadi pos perdagangan yang penting. Dengan demikian, ini adalah rumah bagi perpaduan menarik dari berbagai bangsa, budaya, dan masakan.

Sepanjang sejarahnya, Kuching telah diperintah oleh semua orang mulai dari Sultan Brunei hingga Jepang, dan petualang James Brooke dengan agak tidak percaya menjadikannya kerajaan pribadinya sendiri. Akibatnya, ada banyak tempat wisata sejarah yang menarik dapat ditemukan di sekitar kota, dengan galeri, museum, dan bangunan kolonial tua semuanya dipamerkan.

Selain semua tempat wisata ini, Kuching memiliki lokasi yang ideal jika Anda ingin menjelajahi hutan belantara dan pantai berbatu yang terkenal dengan Sarawak.

1. Chinese Museum

Dulunya merupakan gedung pengadilan orang Tionghoa Sarawak, museum yang menyenangkan ini sekarang menjadi tuan rumah berbagai macam pameran berbeda tentang adat istiadat, budaya, dan gaya hidup dari sembilan komunitas Tionghoa utama yang datang untuk tinggal di kota. Di antara koleksi yang banyak terdapat banyak artefak, foto, dan kostum tradisional yang fantastis untuk Anda teliti. Ini mendokumentasikan sejarah orang Cina di Kuching sejak mereka mulai bermigrasi ke kota sekitar tahun 1830.

Bangunan era kolonial berwarna pastel terletak di tepi Sungai Sarawak dan hanya sepelemparan batu dari Kuil Tua Pek Kong yang cantik, yang merupakan situs suci penting bagi komunitas Tionghoa setempat.

Highlight:

2. Gedung Pengadilan Lama

Dibangun sejak tahun 1871, Gedung Pengadilan Lama pernah menjadi pusat administrasi kota. Karena itu, ia menempati tempat yang menonjol di sepanjang tepi laut Kuching. Beranda, paviliun, dan Menara Bundarnya sangat damai untuk berjalan-jalan dan menampilkan beberapa arsitektur indah dari zaman yang berbeda.

Saat ini, bangunan kolonial tua yang indah adalah rumah bagi Museum Ranee yang fantastis, yang menampilkan kehidupan dan masa Margaret de Windt, mantan ratu Sarawak. Ada juga sebuah bar dan restoran. Selain itu, terdapat beberapa tempat yang terletak di Gedung Pengadilan Lama yang menyelenggarakan pameran seni dan pertunjukan budaya.

3. Museum Sarawak

Museum tertua di seluruh Kalimantan, Museum Sarawak pertama kali dibuka pada tahun 1888. Sejak itu, museum ini telah mendidik banyak orang tentang kekayaan sejarah, budaya, dan warisan dari banyak kelompok adat di pulau itu.

Dengan banyak artefak etnografi yang menarik, kerajinan lokal, dan spesimen satwa liar yang dipamerkan, museum ini benar-benar menarik untuk dijelajahi.

Koleksi lengkapnya bertempat di sebuah bangunan tua menawan yang berasal dari zaman Victoria. Dengan rumput yang terawat sempurna di sekelilingnya, tidak akan terlihat aneh di Merry Old England. Karena dibuka kembali pada pertengahan 2020 setelah renovasi yang panjang, Museum Sarawak sangat layak untuk dikunjungi jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang Borneo dan masa lalu Kuching yang menawan.

4. Gunung Santubong

Terletak sekitar setengah jam berkendara ke utara Kuching, Gunung Santubong terletak di jantung taman nasional yang menyenangkan dengan nama yang sama, dengan banyak kegiatan luar ruangan yang bagus dan pemandangan indah yang ditawarkan. Menjulang di atas lingkungannya, gunung mendominasi taman, dan lereng berhutannya menjulang secara dramatis di atas perairan Laut Cina Selatan yang berkilauan.

Trekking melalui hutan hujan yang rimbun untuk mencapai puncaknya adalah pengalaman yang luar biasa, dan pemandangan dari atas sangat memukau. Dengan satwa liar berupa bekantan dan burung enggang warna-warni untuk Anda lihat, Gunung Santubong pasti akan menjadi hari yang penuh kenangan dan alam.

5. Benteng Margherita

Menghadap tepi perairan Kuching yang ramai, Benteng Margherita dibangun pada tahun 1879 di tepi Sungai Sarawak untuk membantu melindungi kota dari serangan. Salah satu atraksi utama di Kuching, tembok putih dan menara benteng yang mempesona menonjol di antara rumput hijau dan pepohonan yang mengelilinginya.

Selain menjelajahi benteng yang mengesankan, pengunjung juga dapat melihat-lihat Museum Polisi benteng, yang memiliki koleksi persenjataan dan baju besi tua yang menakjubkan, termasuk meriam, pistol, dan pedang.

6. Taman Anggrek Sarawak

Terletak hanya berjalan kaki singkat dari Fort Margherita, Sarawak Orchid Garden sangat menyenangkan untuk berjalan-jalan, dengan segudang tanaman, bunga, dan anggrek yang berbeda yang berjajar di jalur damai dan rumah kaca. Ditata dengan apik, taman ini dirawat dengan sangat baik, dan ada lebih dari 75.000 tanaman yang dipajang.

Anggrek Normah yang cantik – bunga negara bagian – dapat dilihat di sana-sini. Untuk sampai ke taman anggrek dari tepi laut Kuching, Anda bisa berjalan melintasi jembatan penyeberangan Darul Hana atau naik perahu singkat menyeberangi sungai.

Inspirasi:

7. Kawasan Pejalan Kaki Tepi Laut

Meliputi tepi selatan Sungai Sarawak, Kawasan Pejalan Kaki Tepi Laut Kuching yang indah membentang hanya kurang dari satu kilometer, dan bagi banyak orang, ini adalah jantung kota. Membawa Anda melewati pemandangan seperti Museum Cina, Menara Alun-alun, dan Masjid India, kawasan pejalan kaki ini benar-benar tempat yang indah untuk berjalan-jalan dan memiliki suasana santai yang indah.

Di tepi seberang, Anda dapat melihat Astana dan Benteng Margherita yang mengesankan menjulang di depan Anda; di malam hari, banyak pasangan muda berkumpul di sini untuk berjalan-jalan romantis saat semuanya terang benderang. Karena sejumlah kafe dan kios makanan berjejer di sepanjang jalan, kawasan pejalan kaki tepi laut juga merupakan tempat yang tepat untuk menikmati makan.

Dengan begitu banyak hal yang bisa Anda lihat, perjalanan ke Kuching tidak akan pernah lengkap tanpa berjalan-jalan di sepanjang kawasan pejalan kaki setidaknya sekali atau dua kali.

8. Gunung Gading National Park

Meskipun Taman Nasional Gunung Gading diberkati dengan banyak pemandangan yang menakjubkan, trek yang fantastis, dan satwa liar yang fantastis, bunga Rafflesia yang sangat besar tidak diragukan lagi menjadi daya tarik bintang. Dengan diameter mencapai satu meter, tanaman parasit ini merupakan bunga terbesar di dunia. Diperlukan waktu berbulan-bulan untuk tumbuh, hanya untuk mekar beberapa hari saja.

Meskipun memang membuat pemandangan yang mengesankan, taman nasional ini memiliki banyak keajaiban alam lainnya untuk Anda nikmati, dengan banyak jalan setapak dan jalan setapak yang meliuk-liuk melalui hutan hujan lebat yang melapisi medan pegunungannya.

Terletak sekitar dua jam dari Kuching, Taman Nasional Gunung Gading bisa dilakukan sebagai perjalanan sehari. Saat mengunjungi banyak aliran dan air terjunnya yang berkelap-kelip, Anda bahkan dapat melihat sekilas satu atau dua orangutan yang berayun dengan damai melalui hutan.

9. Kubah National Park

Meskipun menyebut dirinya ‘rumah palem dan katak’, Taman Nasional Kubah memiliki lebih banyak hal yang ditawarkan, meskipun Anda pasti akan melihat banyak dari mereka tersebar di sekitar hutan hujan. Tersembunyi di antara semak lebat adalah banyak anggrek warna-warni, serta sejumlah air terjun yang indah untuk Anda kunjungi.

Karena letaknya hanya setengah jam berkendara ke barat Kuching, banyak penduduk setempat senang datang ke sini pada akhir pekan untuk berjalan-jalan di hutan atau menyejukkan diri di salah satu aliran atau kolam pemandiannya yang cantik.

10. Kampung Budaya Sarawak

Jika Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang berbagai masyarakat adat dan budaya Kalimantan, maka kunjungan ke Kampung Budaya Sarawak adalah suatu keharusan. Museum hidup memiliki tujuh bangunan tradisional dan rumah panjang untuk Anda jelajahi, dan masing-masing menampilkan gaya arsitektur dari kelompok tertentu, seperti Melayu, Tionghoa, atau Penan.

Selain itu, Anda akan melihat banyak penduduk setempat yang mengenakan pakaian tradisional mereka membuat kerajinan tangan menggunakan teknik kuno. Demonstrasi langsung ini menunjukkan kepada Anda bagaimana kelompok adat dulu menenun, mengukir, dan memasak. Dua kali sehari, penduduk setempat menampilkan tarian dan pertunjukan musik yang dengan bangga menampilkan warisan budaya mereka yang kaya.

Apa yang Baru:

11. Taman Nasional Bako

Taman nasional pertama yang didirikan di Sarawak pada tahun 1957, Bako adalah rumah bagi berbagai lanskap dan ekosistem yang berbeda. Terletak hanya setengah jam dari Kuching, ini adalah salah satu taman nasional paling populer dengan penduduk lokal dan turis, dan mudah untuk mengetahui alasannya.

Menjorok ke Laut Cina Selatan, semenanjung di mana letaknya adalah rumah bagi tebing bergerigi dan pantai terpencil, dengan beberapa hutan bakau cantik juga dipajang. Keruwetan hutan hujan lebatnya sangat menyenangkan untuk dijelajahi, dan banyak air terjun tersembunyi serta aliran sungai yang berkilau dapat ditemukan di sana-sini.

Karena ada banyak jalan dan jalan setapak yang fantastis untuk Anda lalui, banyak orang akhirnya menginap satu atau dua malam di Bako. Selain pemandangan alamnya yang menakjubkan, Taman Nasional Bako juga menawarkan beragam satwa liar, dan lebih dari 150 jenis burung telah terlihat di dalam batas-batasnya. Dengan bekantan, babi berjanggut, biawak, dan trenggiling yang semuanya dipamerkan, taman ini sangat menarik untuk dikunjungi.

12. Cagar Alam Semenggoh

Bagi banyak orang, Kalimantan identik dengan orangutan, dan Cagar Alam Semenggoh adalah salah satu tempat terbaik untuk melihat mereka di dunia. Cagar alam ini telah lama menjalankan program rehabilitasi yang sukses untuk orangutan yatim piatu atau orangutan yang diselamatkan, dan syukurlah, semuanya telah dilepaskan kembali ke alam liar. Karena itu, mereka berkeliaran bebas di sekitar hutan hujan sesuka mereka, datang dan pergi sesuka mereka.

Banyak dari mereka, bagaimanapun, masih kembali ke pusat untuk makan gratis beberapa kali sehari. Melihat orangutan dengan senang hati mengunyah buah yang ditinggalkan bagi mereka adalah pengalaman yang luar biasa, dan tidak diragukan lagi merupakan salah satu hal menarik dari setiap perjalanan ke Kuching – atau bahkan Kalimantan, dalam hal ini.

Selain melihat dari dekat dan personal, pengunjung Cagar Alam Semenggoh juga bisa berjalan-jalan di sekitar areanya dan menikmati warna-warni fauna dan flora hutan hujan.