4 Resort Ramah Lingkungan di Tahiti

4 Resort Ramah Lingkungan di Tahiti

InterContinental Bora Bora Resort & Thalasso Spa

Dengan salah satu pemandangan paling spektakuler dari Samudra Pasifik dan Gunung Otemanu yang ditawarkan, InterContinental Bora Bora Resort & Thalasso Spa di Motu Piti Aau dari grup pulau Bora Bora, akan memenuhi fantasi bungalow di atas air Anda lebih cepat daripada yang dapat dikatakan oleh staf resor “selamat datang ke surga”.

Laguna yang hangat dan jernih di Pasifik Selatan terkenal hanya beberapa langkah dari dek bungalo Anda, dan pantai yang masih asli serta spa pemenang penghargaan mengundang Anda untuk bersantai di lingkungan yang tenang. Jika Anda ingin melakukan sesuatu yang lebih aktif, ada banyak kegiatan yang ditawarkan mulai dari scuba diving hingga pesiar matahari terbenam di terumbu karang di sekitarnya, atau makan malam romantis diterangi cahaya lilin di bawah pohon palem yang bergoyang.

Intercontinental Bora Bora Resort & Thalasso Spa juga memelopori Sea Water Air Conditioning (SWAC) swasta pertama di dunia. Ini adalah salah satu teknologi pendingin udara yang paling berkelanjutan, dengan menggunakan air asin laut dalam yang dingin untuk mendinginkan resor, itu berarti resor dapat menawarkan fasilitas tanpa menggunakan bahan bakar fosil dan emisi CO2.

Brando

Terletak 48 kilometer timur laut Tahiti di pulau pribadi Tetiaroa yang sangat indah, terletak The Brando. Lama dianggap sebagai permata di Pasifik Selatan, The Brando hanya dapat diakses dengan 20 menit penerbangan pesawat pribadi dari Papeete, diatur oleh agen reservasi resor, jadi liburan yang tak terlupakan di resor ini dimulai bahkan sebelum Anda tiba di pulau itu.

Surga yang tak tersentuh ini dihuni oleh penyu, pari manta, dan burung-burung eksotis serta dibatasi oleh pantai berpasir putih, di mana hanya terdapat 35 vila yang dirancang dengan gaya Polinesia. Resor ini juga merupakan pemimpin dalam konservasi. Dengan Sertifikasi LEED Platinum berkat program dan teknologi ramah lingkungan yang inovatif, The Brando tidak hanya menggunakan SWAC, seperti InterContinental, mengurangi kebutuhan energi hingga hampir 70%, resor ini juga sepenuhnya mampu biofuel dan memiliki pembangkit listrik bertenaga minyak kelapa, taman organik , sarang lebah, dan panel surya.

Bersama dengan masyarakat konservasi di lokasi, yang mengelola cagar alam dan melakukan penelitian ilmiah, semua bangunan resor dibuat menggunakan bahan yang didaur ulang, lokal, atau asli bersertifikat. Melalui dedikasinya terhadap lingkungan, The Brando, seperti Soneva Resorts yang berfokus pada keberlanjutan , sangat dekat untuk mencapai tujuannya menjadi mandiri dan netral karbon.

Resor Ninamu

Terletak di Tikehau Atoll, 55 menit penerbangan utara-timur laut Tahiti, Ninamu Resort tersembunyi di pulau pribadi di sisi barat daya pulau dan dikelilingi oleh pasir putih bersih (dan merah muda), pohon palem dan laguna tropis .

Resor ini membanggakan diri sebagai tempat peristirahatan para pecinta alam terbuka yang berpikiran mewah, dengan akomodasi yang dibuat dengan tangan hanya dengan bahan-bahan alami yang bersumber secara lokal, dengan maksud untuk menawarkan kemewahan dengan dampak minimal terhadap lingkungan.

Sebagian besar bungalow sengaja dibangun dalam posisi untuk memanfaatkan angin pasat agar tetap berventilasi alami sebanyak mungkin. Air yang digunakan Ninamu Resort sebagian besar adalah air hujan yang dikumpulkan, dan bila diperlukan menggunakan peralatan desalinasi sendiri untuk menutupi kekurangan. Listrik resor juga sebagian disediakan melalui tenaga surya.

Masing-masing dari delapan bungalow resor memiliki desain unik dan penuh karakter, mengakomodasi semua jenis tamu termasuk pasangan, pelancong solo, dan kelompok teman atau keluarga.

Four Seasons Resort Bora Bora

Keindahan pulau pribadi lainnya, Four Seasons Resort Bora Bora menawarkan beberapa akomodasi paling mewah di Polinesia Prancis, yang mencakup vila tiga kamar tidur di tepi pantai yang dapat menampung enam orang dewasa dan satu anak.

Suaka Laguna Ruahatu, yang dapat diakses secara eksklusif oleh tamu Resor, melindungi beberapa koloni karang rapuh yang penting bagi ekosistem, dan resor telah memperkenalkan berbagai inisiatif untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya pelestariannya.

Anda dan pasangan bahkan dapat pergi dengan ahli biologi kelautan resor, Denis Schneider, dalam perjalanan dua jam di mana Anda akan snorkeling di antara ikan unicorn, ikan buntal tutul, ikan badut, dan lebih dari 100 spesies kehidupan laut lainnya, sebelum belajar cangkok potongan karang. Ketika karang ini tumbuh cukup besar untuk ditanam, mereka dapat menjadi bagian permanen dari ekosistem halus laguna, sehingga Anda dapat berenang menjauh dari konten dengan pengetahuan bahwa Anda telah berperan dalam membantu lingkungan. Anda bahkan akan mendapatkan roti sampanye setelahnya, bersama dengan foto berbingkai mereka berenang di tengah beberapa penghuni laguna yang paling luar biasa.