Menikmati Resort Ski Paling Glamor di Prancis

Menikmati Resort Ski Paling Glamor di Prancis

Kondisi impian menunggu para pecinta salju di Courchevel, Resor Ski Paling Glamor di Pegunungan Alpen Prancis. Dan segalanya menjadi lebih baik dari sana

Nah, itulah salah satu cara untuk membuat para penggila ski bersemangat. Cara lainnya adalah dengan menghempaskannya di atas bubuk murni dari area ski terhubung terbesar di dunia, Les Trois Vallées.

Dan inilah saya sangat antusias dan siap untuk menempuh jarak 600 kilometer yang dijanjikan oleh pemandu saya, Patrick, dari Oxygene Ski & Snowboard School. Ini adalah hari bluebird buku teks di Courchevel, negeri ajaib musim dingin yang tak terbantahkan yang terletak di lipatan paling barat Vallées. Saya memiliki empat hari bermain ski di depan saya dan ketika saya berdiri menunggu di bawah langit yang cerah dan tidak berawan, suhu duduk di lima derajat yang segar dan bahkan tidak ada jilatan angin di udara, saya tidak dapat mempercayai keberuntungan saya.

Saat saya melihat sekeliling untuk berbagi rasa ketidakpercayaan saya yang gembira, saya menyadari bahwa saya masih lebih beruntung. Hampir tidak ada orang di sekitar; Saya berada di salah satu resor ski paling terkenal di dunia, belum lagi glamor, dan saya memiliki semuanya untuk diri saya sendiri.

Les Trois Vallées sangat luas dengan jalan setapak yang tertata rapi, seperti yang bisa ditebak, tiga lembah yang indah. Selain lintasan sepanjang 600 kilometer yang telah disoroti Patrick, ada 66 kilometer jalur ski lintas alam dan 18 kilometer jalur sepatu salju bertanda. Ukuran area yang tipis berarti pilihan berlimpah dengan gradien yang menantang dan harta karun off-piste untuk para ahli, jalur yang ramah dan dapat diakses untuk pemula, dan kemungkinan jelajah tanpa akhir bagi mereka yang mendarat di suatu tempat di antaranya.

Di lembah Courchevel saja terdapat landasan sepanjang 150 kilometer, dan sistem gondola dan lift yang luas melintasi tiga lembah memungkinkan pemain ski dan asrama menjelajahi berbagai sektor resor secara efisien.

Tidak setiap hari Anda menemukan diri Anda bermain ski di Pegunungan Alpen Prancis, jadi saya memutuskan untuk memanfaatkan sepenuhnya aksesibilitas, fakta yang dibawa pulang ketika saya kembali ke hotel dan disambut oleh perhatian staf. Setelah berjam-jam menghabiskan waktu bermain ski dengan adrenalin murni, kaki saya seperti jeli, tetapi saya segera menjelaskan bahwa jalan-jalan lucu saya adalah hasil dari hari impian – hari yang saya rencanakan untuk ditiru selama saya tinggal. Untungnya, tidak ada tempat yang lebih baik untuk merawat kaki ski yang lelah selain di Courchevel yang spektakuler.

Resor ini terdiri dari enam desa, tersebar di sepanjang jalan utama, yang berkelok-kelok di antara pemandangan pegunungan yang luar biasa. Masuk akal bahwa situs tertinggi, Courchevel 1850, juga yang paling mewah. Dinamakan karena ketinggiannya, 1850 adalah magnet bagi orang super kaya dan dibumbui dengan bar, restoran, dan hotel yang glamor. Tidak perlu meninggalkan Prada, Louis Vuitton, dan teman-teman saat bermain salju – jalan-jalan di sini dipenuhi dengan butik desainer dan jendela pajangan yang berkilau dengan peralatan ski yang dihias.

Saya memulai masa tinggal saya di Hotel Annapurna , sebuah resor bergaya chalet ski-in/ski-out dengan pengaruh yang serius – dimiliki dan dijalankan oleh orang tua dari pembalap ski bintang dan peraih medali Olimpiade tiga kali, Alexis Pinturault. Annapurna kuno dengan perapian besar dan area lounge yang mengundang untuk menikmati minuman, membaca, dan bersantai. Atau, pada hari-hari cerah yang indah itu, nikmati makan siang di area dek besar yang menghadap ke lereng dengan spa panas di sana untuk berendam di siang atau malam hari. Dengan kolam renang indoor dan outdoor berpemanas, sauna, pemandian Turki, dan jacuzzi, spa Annapurna adalah pilihan lain yang menarik, tetapi daya tarik lereng Pralong terlalu kuat; di situlah Pinturault pertama kali mempelajari keahliannya.

Saya juga mendapatkan kesempatan untuk menginap di Hotel Le Lana , resor ski-in/ski-out yang dimiliki dan dioperasikan keluarga lainnya, dan tampilan kemewahan lainnya yang dapat diakses. Merayakan 60 tahun, Le Lana berada tepat di seberang jalan dari gondola utama Courchevel. Ini juga merupakan resor bergaya chalet dengan kamar-kamar yang menghadap lereng, beberapa dengan bak jacuzzi dan ruang mandi uap.

Kedua hotel memiliki kamar ski, yang berarti staf akan menyiapkan peralatan tamu di salju pada waktu yang telah ditentukan. Cukup berjalan di luar, masuk ke ski Anda dan pergilah. Layanan luar biasa di kedua hotel, pelengkap yang pas untuk bermain ski.

Kondisi pada hari-hari saya berikutnya adalah salinan dari yang pertama, yang tidak diragukan lagi berkontribusi pada membangun kepercayaan diri saya. Akhirnya, saya menemukan diri saya memukul lari hitam, meskipun keputusan itu bukan tanpa ragu-ragu. ‘Turun saja lari ini dan selesai,’ pikirku. Nasihat bijak, andai saja aku mendengarkannya.